Skip to main content
Banjir di Jalan Nasional Berastagi-Desa Raya Jadi Sorotan
Banjir di Jalan Nasional Berastagi-Desa Raya Jadi Sorotan

Banjir di Jalan Nasional Berastagi-Desa Raya Jadi Sorotan

KARO, TuntasOnline.Com - Persoalan banjir yang kerap terjadi di Jalan Nasional Berastagi-Desa Raya, bukan masalah yang baru, tapi sudah menjadi sorotan berbagai pihak, terlebih bila turun hujan, sejumlah ruas jalan di beberapa titik mulai dari simpang ujung Aji - desa Raya kec. Berastagi kerap banjir dan memacetkan arus lalu lintas.

Kadang muncul dari berbagi pihak  bombardir kritikan dan tudingan menerpa Pemda Karo, yang beranggapan tidak ada kepedulian maupun keseriusan dalam penanganan persoalan banjir terus menerus setiap hujan turun.

Bupati Karo Terkelin Brahmana, SH mengajak Kepala BBPJN II Provinsi Sumatera Utara Rasyid Simanjutak bersama Asisten 2 Dapat Kita Sinulingga, kepala Bappeda Ir Nasib Sianturi, MSi, kepala PUPR Edward Pontianus Sinulingga, kadis Perkim Paksa Tarigan, ST, Camat Berastagi Mirton Ketaren melakukan peninjuan sejumlah ruas  titik yang sering alami kebanjiran di Desa Raya, Rabu (15/12/20) pukul 10.00 Wib.

Dalam peninjuan, Bupati Karo Terkelin Brahmana, SH menuturkan kepada pihak BBPJN II Provinsi Sumatera Utara bahwa kendala selama ini dilapangan ditemukan debit volume air saat hujan turun tidak tertampung oleh saluran parit yang ada, mengingat parit kecil dan kebanyakan tidak berfungsi, sehingga air yang masuk ke parit terganjal dan tersumbat kurang normalisasi. 

"Pengaruh faktor parit tidak berfungsi akibat, ada sampah, sumbat akibat tumpukan sampah/tanah, dan perlunya pelebaran parit agar volume air dapat mengalir sesuai saluran yang ada," jelas Terkelin 

Mengingat Segelumit persoalan ini, agar pihak BBPJN II Medan cari solusi agar saat hujan turun, air dapat mengalir mengikuti saluran yang ada, jika perlu pihak BBPJN II buatkan crossing (persimpangan) agar air yang datang dari arah Berastagi menuju dataran rendah ke desa Raya dapat di crossing sehingga tidak terjadi penumpukan air, namun  mengikuti saluran crossing yang dibuat, nah tentu sangat membantu, air tidak meluber ke badan jalan. 

Mendengar usulan dan saran Bupati Karo, Kepala BBPJN II Slamet Rasyid simanjuntak, sangat mengapresiasi, namun semua itu butuh pelemparan volume air jika crossing dilakukan, nah persoalannya adakah tempatnya, jika ada kita siap membuat crossing agar debit air tidak meluber ke badan jalan lagi. 

"Selain itu, rencana kami pihak BBPJN II Medan, kata Rasyid membuat crossing di suatu titik, dengan cara membuka di badan jalan antara parit satu dengan yang lain, agar volume air yang kerap melebihi akan melewati crossing ke parit satu lagi yang selama ini juga tidak berfungsi dengan memperhatikan anggaran 17 milyard yang tersedia saya rasa cukup," katanya.

Disisi lain, Rasyid menambahkan dalam minggu depan kita akan menurunkan alat berat, untuk pelebaran parit yang sudah ada tersebut, dan melakukan pengorekan lebih dalam lagi, untuk menciptakan saluran air semuanya berfungsi. 

"Lanjutnya, sebelum pekerjaan dimulai nanti, agar pihak camat Berastagi kiranya selalu mendampingi operator dalam pengorekan parit tersebut, sebab selama ini masih banyak masyarakat kurang sadar dalam pekerjaan kami ini, tujuan kami baik tapi masyarakat berbeda pendapat, tentu hal ini kadang menghambat pekerjaan kami," pungkasnya.(RT/TO)

ADS1

Facebook comments

Adsense Google Auto Size