Skip to main content
Jalan Air Terjun Sipiso-piso Ditutup OTK Kadis Pariwisata Akan Lapor Polisi
Jalan Air Terjun Sipiso-piso Ditutup OTK Kadis Pariwisata Akan Lapor Polisi

Jalan Air Terjun Sipiso-piso Ditutup OTK, Kadis Pariwisata Akan Lapor Polisi

KARO, TuntasOnline.Com - Warga disekitar Air Terjun Sipiso-piso dikejutkan dengan adanya temuan batu besar di badan jalan menuju area wisata Air Terjun Sipiso-piso, Jumat (03/07/2020).

Seketika warga pangambatan, bersama kepala Desa, Jonius Simanjorang menuju lokasi dan memberikan informasi ke pihak polsek Tigapanah. 

Baca Juga :  Aset Lapangan Benuang, Pendopo Field dan Adera Field Lakukan Serah Terima 

Tiba dilokasi warga menemukan bongkahan batu besar yang diperkirakan diangkut dengan peralatan berat. Salah satu warga yang berhasil diwawancarai awak media Fandy Girsang menyatakan prihatin.

"Kita prihatin kejadian ini, proses hukum masih berlanjut tapi ada saja ulah oknum yang tidak mengerti proses hingga tega membuat seperti ini. Ini pasti menggunakan alat alat berat, tidak mungkin manusia bisa mengangkat batu sebesar ini," kata Fandy.

Kapolsek Tigapanah, AKP Ramli Simanjorang berusaha menenangkan warga, dan memberikan penjelasan terkait tindakan yang akan dilakukan pihaknya.

"Ini kan bicara masalah hukum, berani berbuat berani bertanggung jawab, nanti kita akan koordinasi dengan Kadis Pariwisata selaku pengelola lokasi ini. Jika ada laporan tentu kita akan pelajari tindakan hukumnya," kata Simanjorang.

"Pemerintah Daerah Karo yaitu bupati Karo Terkelin Brahmana, SH, MH selaku pengelola resmi wilayah ini keberatan dengan aksi ini. Kita akan koordinasi tindak lanjutnya, kita akan pelajari dulu," Ujar bupati melalui kepala dinas parawisata dan kebudayaan(disparbud).

Munarta juga menyatakan dengan berakhirnya SK Penutupan Area Wisata Kabupaten Karo pertanggal 30 Juni 2020, maka area ini telah dibuka, hanya saja harus dengan tetap mengedepankan protokol kesehatan.

"Iya benar area wisata telah dibuka, karena tidak ada perpanjangan penutupan area wisata di Karo, namun tentu mematuhi protokol kesehatan, harus pakai masker, siapkan cuci tangan, jaga jarak," kata Kadis.

Baca Juga :  Setiap Perbuatan Pasti Ada Resikonya

Sementara Camat Merek, Juspri M Nadeak dalam arahannya mengingatkan agar warga tetap tenang dan tidak terprovokasi.

Kejadian ini diperkirakan berkaitan dengan adanya gugatan Kepala Desa Tongging yang telah memenangkan gugatan di PTUN Medan, Ketika mencoba menghubungi kepala desa Tongging melalui nomor ponselnya, belum berhasil konfirmasi, dan pesan whatssapp belum berbalas.(RT/TO)

Facebook comments

Adsense Google Auto Size